Get Adobe Flash player

Bukti-bukti Cinta Kepada Rasulullah

 
قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لاَ يُوْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى اَكُوْنَ أَحَبُّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلِدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِيْنَ
Tidak (sempurna) iman salah seorang kamu sehingga aku lebih dicintai dari orang tuanya, anaknya dan semua manusia lainnya.
 
(HR Bukhari dan Muslim)
 
 
Syarah Al-Hadis:
 
Hadis di atas adalah bukti yang amat jelas tentang kewajipan kita mencintai Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam). Malahan iman seseorang belum digolongkan sebagai iman yang sempurna sehingga baginda Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) lebih dia cintai melebihi cintanya kepada kedua ibubapanya, anak-anaknya dan semua manusia lain.
 
 
Penggunaan istilah  أَحَبُّ )) iaitu (lebih mencintai) di dalam hadis di atas mengisyaratkan bahwa cinta kepada Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) yang dimaksud bukanlah sekedar cinta tetapi mestilah cinta yang mengatasi atau melebihi daripada cintanya kepada yang lain. Jika cintanya tidak sampai ke tahap itu berarti imannya belum sempurna.
 
 
Dan di dalam hadis di atas khusus disebut tentang ibubapa dan anak-anak, karena kedua jenis manusia inilah yang paling dikasihi olih seseorang. Bahkan terkadang-kadang kedua-duanya lebih dikasihi dari dirinya sendiri.
 
Ini menunjukkan betapa seorang mukmin dituntut mengasihi baginda Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) hatta terhadap dirinya sendiri. Ini sebagaimana tegoran Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) terhadap Omar Al-Khattab (ra) yang berkata:
 
Ya Rasulullah,sesungguhnya tuan adalah orang yang paling saya kasihi mengatasi segala-galanya kecuali terhadap diri saya sendiri.
 
Mendengar kata-kata itu, lalu baginda pun bersabda:
 
Tidak, demi diriku di tanganNya, sehingga aku lebih engkau cintai dari dirimu sendiri
 
Lalu Omar menjawab: Sesungguhnya sekarang, demi Allah, tuan adalah orang yang paling saya kasihi walaupun terhadap diri saya sendiri.
 
Dan mendengar kenyataan itu bagindapun bersabda: Sekarang (barulah sempurna imanmu hai Omar.
 
[HR Bukhari]
 
 
Makna Cinta Kepada Rasul (sallallahu alayhi wasalam).
 
Cinta kepada Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) maknanya kecenderungan hati seorang muslim kepada Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam) yang kesannya mengatasi cintanya kepada segala-galanya samada terhadap dirinya, ibubapanya, anak-anaknya dan semua manusia lain.
 
 
Faktor-faktor Pendorong Mencintai Rasul.
 
Sungguh banyak faktor pendorong sehingga hati kita terpikat mencintai baginda Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam), antara lain:
 
(1)     Karena cinta seorang muslim kepada baginda (sallallahu alayhi wasalam) adalah follow-up atau realisasi daripada kecintaannya terhadap Allah SWT. Cinta kepada Allah adalah asas segala cinta yang disyariatkan. Kita mestilah mencintai segala yang dicintai Allah seperti cinta kepada para rasul, para nabi, para malaikat, hamba-hambaNya yang salih, amal salih, akhlak yang mulia. Jadi cinta kepada Allah mewajibkan kita agar cinta pula kepada apa yang dicintaiNya. Allah berfirman di dalam surah Ali Imran ayat 31:
 
 
قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ
Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, (maka) ikutilah aku, niscaya Allah mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(Ali Imran 3:31)
 
 
(2)     Karena Allah memilih beliau sebagai makhluk yang paling mulia samada dengan memilihnya sebagai penghulu segala rasul, menurunkan kepadanya Al-Quran, memuliakannya dengan selawat dan menganugerahkan kepadanya derjat khullah (khalil) iaitu derjat yang lebih tinggi daripada mahabbah (cinta). Derjat ini tidak diberikan olih Allah kecuali untuk Nabi Ibrahim dan baginda (sallallahu alayhi wasalam). Allah jadikan beliau sebagai rahmat bagi seluruh alam, Allah memuliakan beliau dengan memberinya syafaat ‘uzma (pertolongan agung) di hari kiamat nanti dll.
 
(3)     Karena kasih sayangnya yang amat sangat terhadap umatnya, kesungguhannya memberi hidayat dan usaha gigih menyelamatkan umatnya daripasa kebinasaan. Firman Allah:
 
 
لَقَدْ جَاءكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olihnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. (At-Taubah 9:128)
 
 
(4)     Karena nasihat dan ihsannya yang luarbiasa terhadap umatnya. Beliau telah bimbing umatnya supaya melakukan segala bentuk kebaikan untuk mendekatkan diri mereka kepada Allah. Dan beliau juga telah ingatkan mereka dari segala keburukan yang bolih membawa mereka ke jurang kehinaan di dunia dan azab di akhirat. Firman Allah:
 
 
لَقَدْ مَنَّ اللّهُ عَلَى الْمُؤمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولاً مِّنْ أَنفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُواْ مِن قَبْلُ لَفِي ضَلالٍ مُّبِينٍ
Sesungguh Allah telah memberi kurnia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus di antara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al-Kitab dan Al-Hikmah. Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata. (Ali Imran 164)
 
 
(5)     Karena Allah telah khususkan untuk beliau budi pekerti dan akhlak yang mulia sebagai pembeda antara beliau dengan semua akhluk yang lain. Allah berfirman:
 
 
وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ
Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung. (Al-Qalam 68:4)
 
 
Atas sebab inilah maka para sahabat sangat cinta kepada baginda karena mereka menyaksikan sendiri betapa mulianya akhlak beliau.
 
 
Beberapa Bukti Cinta Kita Kepada Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam)
 
Walaupun cinta sebenarnya adalah amalan hati, namun kebenaran cinta mestilah dibuktikan dalam bentuk nyata, apakah dalam bentuk ucapan atau perbuatan. Sudah menjadi adat resam bahwa apa saja dakwaan tidak akan diterima kecuali jika ada buktinya, sebab jika setiap dakwaan manusia diterima maka akan musnahlah neraca keadilan dan kebenaran.
 
Dan selagi dakwaan cinta kepada Allah, rasulNya dan orang-orang salih tidak diperlukan pembuktiannya, maka selama itulah berarti kita memberi laluan kepada puak pelampau membuat bid’ah dan khurafat sesuka hati mereka di dalam masyarakat kita.
 
 
Dan di antara bukti cinta kita kepada Rasul (sallallahu alayhi wasalam) adalah seperti berikut:
 
1.       Patuh kepada baginda dan mengikuti ajarannya.
Kepatuhan seseorang terhadap ajaran Rasulullah bawa adalah bukti yang paling kuat menandakan kebenaran cintanya. Tanpa mematuhi ajarannya membuktikan kepalsuan dakwaan cintanya.
 
Al-Hasan Al-Basry dan para salaf berkata: Suatu kaum mendakwa bahwa mereka cinta kepada Allah, lalu Allah menguji mereka dengan menurunkan ayat ini (Katakanlah: “Jika benar-benar mencintai Allah, maka ikutilah aku…) (Ali Imran 31).
 
 
2.       Mengagungkan (ta’zim) dan menghormati beliau.
Asas ta’zim kepada nabi ialah dengan membenarkan segala perkhabarannya, mematuhi segala suruhannya, menjauhi segala larangannya dan beribadat kepada Allah dengan cara yang disyariatkannya. Barangsiapa yang tidak memenuhi asas ta’zim di atas maka rosaklah ta’zimnya kepada Rasul. Dan ada dua kemungkinan yang dapat merosakkan ta’zim seseorang kepada Rasulullah, iaitu:
 
Pertama: Tafrit maknanya mengurangi hak-hak Rasul seperti meragui kejujuran, keadilan dan kebenaran yang beliau bawa, meninggalkan selawat dan salam terhadapnya, menghina sunnahnya dll.
 
Kedua: Ifrat maknanya melampaui batas, menyanjung beliau melebihi martabatnya yang telah ditetapkan olih Allah seperti mendakwa beliau tahu perkara ghaib secara mutlak, alam ini berasal daripada nur beliau, beliau telah wujud sebelum wujudnya alam ini dll.
 
Atas sebab inilah maka Imam Abdul Hadi Al Muqaddasy membagi ta’sim kepada dua iaitu: Ta’zim masru’ dan Ta’zim ghairu masyru’.
 
Ta’zim masyru’ (ta’zim yang disuruh) iaitu ta’zim atau sanjungan yang disukai olih orang yang disanjungi. Dia reda dengan sanjungan itu, malah disuruh berbuat demikian dan mendapat ganjaran bagi orang yang melakukannya.
 
Ta’zim ghairu masyru’ (ta’zim yang dilarang) iaitu ta’zim yang dibenci olih orang yang disanjung itu, dia murka dan diancam dengan dosa bagi yang melakukannya. Ini sebenarnya bukan ta’zim tetapi sebenarnya ghuluw atau ifrat (melampau). Atas sebab inilah golongan Syiah Rafidhah bukanlah ta’zim kepada Ali Bin Abi Talib kalau mereka mendakwa bahwa Alu itu tuhan, nabi atau bersifat maksum dan lain-lain, sebagaimana orang nasrani bukanlah ta’zim terhadap Isa Bin Maryam kalau mereka sampai mendakwa Isa itu anak Tuhan. Baginda Rasul (sallallahu alayhi wasalam) bersabda:
 
 
Janganlah kamu keterlaluan menyanjung aku sebagaimana sanjungan yang diberikan orang nasrani terhadap Isa anak Maryam, sesungguhnya aku hambaNya, olih itu panggilan aku Abdullah (hamba Allah) dan rasulNya (pesuruh Allah).
[HR Bukhari]
 
Anas Bin Malik berkata bahwa seorang lelaki (sahabat) berkata kepada Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam): Ya Muhammad, ya penghulu kami, hai anak penghulu kami, hai orang yang paling baik di antara kami, hai anak orang yang paling baik di antara kami. Begitu mendengar sanjungan itu baginda pun bersabda: Hentikanlah kata-katamu itu, janganlah kamu rela digoda syaitan, saya adalah Muhammad Bin Abdullah, hamba Allah dan utusanNya, demi Allah, aku tidak suka kamu mengangkat derjat dan kedudukanku mengatasi kedudukan yang telah dianugerahkan olih Allah Azza Wa Jalla kepadaku.
[Hadis ini sanadnya sahih dengan syarat Muslim]
 
 
3.       Banyak mengingatinya, rindu melihat wajahnya dan ingin sangat bertemu dengannya. Sabda Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam):
 
Orang yang paling aku cintai di kalangan umatku ialah orang-orang sesudahku yang sangat ingin melihat aku (walaupun dengan mengorbankan) keluarganya dan hartanya. [HR Muslim]
 
Ibnu Asatir menyatakan dalam terjemahnya tentang Bilal Bin Rabah bahwa ketika Bilal akan menghembuskan nafasnya yang terakhir, isterinya sangat sedih sambil menyebut: Waa Wailaah (alangkah malangnya), tetapi pada saat itu Bilal sempat berkata: Waa Farhaah (alangkah gembiranya) karena beliau akan bertemu di alam sana dengan orang yang paling beliau cintai, iaitu Muhammad dan rakan-rakannya.
 
Masih wujudkan perasaan seperti ini dikalangan umat Islam sekarang? Perasaan ini telah lenyap dari alam ini kecuali orang-orang yang mendapat rahmat Allah. Fikiran kebanyakan manusia hari ini dipenuhi olih sifat ingin berlumba-lumba mengejar kesenangan duniawi yang murah ini sehingga sedikit sekali yang ingat kepada Rasulullah, apatah lagi merindui untuk berjumpa dengannya.
 
Ingat, bahwa setiap umat akan dibangkit bersama rasul mereka masing-masing saksi pada Hari BerHisab nanti. Nabi Muhammad akan menjadi saksi kita. Tidak perlukan kita kepada syafaatnya, wajarkah kita melupakan orang yang paling berperanan ini?
 
 
4.       Mencintai keluarganya, kaum kerabat dan shabat-sahabatnya.
Bukti cinta kita kepada keluarganya dan sahabat-sahabatnya ialah dengan menghormati mereka, mengakui keutamaan mereka, memelihara kehormatan dan kedudukan mereka serta benci kepada orang-orang yang membenci atau menghina mereka. Allah SWT reda kepada meeka, Firman Allah:
 
وَالسَّابِقُونَ الأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالأَنصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُم بِإِحْسَانٍ رَّضِيَ اللّهُ عَنْهُمْ وَرَضُواْ عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang Muhajirin dan Ansar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah reda kepada mereka dan mereka pun reda kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syorga-syorga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang besar.      (At-Taubah 9:100)
 
 
Baginda memuji sahabat-sahabatnya, antara lain sabdanya: Sebaik-baik manusia ialah (manusia yang hidup dalam) kurunku, kemudian mereka yang mengikutinya, kemudian mereka yang mengikutinya
[HR Bukhari]
 
 
5.       Mencintai sunnahnya dan para ulama yang gigih menyebarkannya.
Orang yang paling teguh pegangannya dengan sunnah rasul dan gigih berdakwah menyebarkan sunnah ialah para salaf salih dan pengikut setia mereka yang sehaluan dalam prinsipnya hingga ke hari ini.
 
Olih sebab itu kita mestilah hargai perjuangan ulama masa silam dan menjaga kehormatan mereka serta beradab kepada mereka dan memaafkan mereka andaikata terdapat kekeliruan yang tidak disengajakan. Kita mestilah menilai pendapat mereka dengan pemahaman yang positif, karena tujuan mereka tidak lain kecuali untuk menegakkan agama yang benar ini. Ini tidak pula bermakna kita tidak bolih menjelaskan atau memperbetulkan kekeliruan mereka. Itu adalah tugas para ulama hingga hari kiamat.
 
Yang kita maksudkan ialah kita mestilah berbaik sangka terhadap ulama masa silam dan bersopan dengan mereka karena merekalah pembawa syariat ini, kalaulah Allah tidak jadikan mereka sebagai pemikul tugas ini, barangkali agama ini tidak sampai pada kita.Kalau mereka orang-orang terdahulu yang baik (salaf salih) marilah kita menjadi orang-orang akhir zaman yang baik (khalaf salih).
 
Jangan pula sampai terjadi: kita ambil manfaat daripada peninggalan atau warisan mereka, tetapi di saat yang sama kita ingkari kelebihan mereka atau kita cari-cari kekurangan mereka sampai akhirnya kita lupakan keutamaan dan jasa baik mereka. Inilah antara lain sebab utama hilangnya keberkatan agama dan ilmu dari kita menerima pandangan mereka, kita kasihi mereka dan kita mohon ampunan kepada Allah untuk mereka. Beginilah sepatutnya sikap orang mukmin sepanjang zaman.
 
 
Firman Allah:
وَالَّذِينَ جَاؤُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Ansar), mereka berdoa: Ya Tuhan kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman, ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.             (Surah Al-Hasyr 59:10)
 
 
 

Dengan tulisan ini saya harapkan semoga para jamaah dapat melihat dengan jelas betapa dustanya dakwaan sesetengah orang yang kononnya mengaku cinta kepada Rasulullah (sallallahu alayhi wasalam), bermacam-macam amalan bid’ah mereka buat yang kononnya ingin menyanjung dan menta’zimkan Nabi (sallallahu alayhi wasalam), padahal Nabi (sallallahu alayhi wasalam) tidak suka dan sangat benci dengan cara-cara yang mereka reka-reka itu. Saya doakan semoga kita semua termasuk ke dalam golongan orang-orang yang cinta kepada baginda (sallallahu alayhi wasalam) dalam pengertian yang sebenarnya, AMIN.

Pendaftaran Hari keluarga Al-Nidaa 2014

Program Candat Sotong di Marang Terengganu

25-27 Mei 2014(Ahad-Selasa) Registration Open
 
 
I agree with your terms and conditions
Registration Close 10 Mei 2014
powered by fox contact